Mangkurajo

February 21, 2006 § Leave a comment

Tuesday, October 18, 2005

Perkebunan Mangkurajo (Goal Para – Sukabumi)

Di perkebunan bunga swasta (perorangan) tertua di Indonesia yang masih bertahan sampai sekarang. Bersama Pak Marco (Operational Manager), sedang survey buat trial disana. Tanaman bunganya meliputi Rose, Chrysanthemum, Carnation, dsb. Perjalanan kesana bener-bener spektakuler, ada tiga tahapan jalanan untuk bisa menuju kesana.

Tahapan pertama, dari Jakarta ke Sukabuminya aja, almost tiga jam. Tahapan kedua, dari kota Sukabumi, ke Goal Para yang nota bene jalan cukup dua mobil pas, menanjak plus berliku, melewati perkampungan, perjalanan sekitar 7-10 km dengan catatan jalan aspal bagus. Tahapan ketiga adalah yang paling extravaganza, perjalanan berliku, berbatu, most of it menanjak, cuma cukup satu mobil, kanan-kiri hutan, ditengah-tengah perjalanan ada kampung kecil, and setelah itu ada kebun teh nan luas, yang diikuti dengan sebelah kiri jurang, sebelah kanan bukit hutan, dan sebaliknya tergantung belokan, terus sampai ujung buntu…perjalanan tahap ketiga ini kalo diukur sekitar 16 km…yes..yes..spektakuler emang…. Tapi ada kejadian yang bikin lebih spektakuler. Setelah beberapa kali kesana, gw sering nanya ke Pak Asep (driver), “gimana kalo malem nih ya Pak?”, Pak Asep malah balik nanya “kalo kita pulang dari sini kemaleman, milih nginep atau nekat ki?”, “ya nginep”, jawab gw, dan Pak Asep pun sependapat. Tapi ternyata kejadian itu menimpa gw…!… Waktu itu gw ada janji ketemu pak Rian (ka. Kebun), untuk nyerahin sample, sampai disana jam 5an, tapi ternyata pak Rian lagi ke bawah (Sukabumi), and gak tau baliknya kapan. Gw putusin bahwa gw nitipin aja sample, walaupun sebenernya banyak yang mesti didiskusiin. Gak sampai 10 menit disana, gw berangkat turun. Sepanjang jalan yang bumpy itu, gw coba sms pak Rian, tapi sialnya sinyalnya labil, sampai setengah perjalanan, baru bisa sms, dan setelah beberapa sms, kita sepakat ketemuan di satu titik di bawah.

Setelah nunggu beberapa lama pak Rian belum datang, gw ama pak Asep turun dari mobil buat ngopi diwarung deket titik pertemuan. Pas minuman dah dipesen, pak Rian telp dan ada miskomunikasi, karena dia ternyata ada di atas, setengah perjalanan menuju Mangkurajo. Krn gw emang butuh ketemu, dan minuman dah dipesen, gw bilang ke pak Asep kalo gw aja yg keatas sendirian, toh gak sampai Mangkurajo (dengan pemikiran bahwa pak Rian membawa motor). Jam menunjukkan pukul 6 sore dan gw berangkat keatas, sedikit ngebut dan sedikit ngerem, pas nyampe diatas udah gelap, dan gw kaget pas ngeliat pak Rian lagi berdiri sendirian, kehujanan, pikir gw “mana motornya?” dan pak Rian pun keheranan waktu membuka pintu mobil, “loh, sendirian mas?”. “loh pak Rian gak bawa motor?” dan akhirnya dengan ajakan pak Rian dan sisa keberanian yang ada, gw berdua melanjutkan perjalanan ke “tahap ketiga” dan bertanya “ini aman kan pak ya?”, “aman ki”. Setelah melewati perjalanan super gelap dan spektakuler, diselingi percakapan yang mengalihkan perhatian rasa takut, akhirnya sampai di Mangkurajo. Kita pun diskusi gak lama, tapi ditengah-tengah diskusi itu ada secercah harapan ada yang bisa di ajak bareng turun, pasalnya, pas kita lagi ngobrol, ada orang datang dan pak Rian permisi sebentar, gak lama pak Rian bilang keorang itu “ya udah, hati-hati ya…”. Gw serasa berkewajiban, fardhu, kudu, mesti nanya soal itu, “pak Rian, itu orang mau turun ya?” belum pak Rian jawab gw langsung nyambung “kalo turun barengin aja!”. Tapi pak Rian buat gw down lagi “gak kok, dia mau mindahin tabung gas dari green house”….hiks… Singkat cerita, gw pun pamitan, dan pak Rian nanya “berani kan ki?”, “berani pak”. Tapi ada satu perkataan akhir pak Rian malam itu yang bikin gw nambah terpelanting “mas Kiki, hati-hati ya, kalo ada apa-apa hubungi saya aja”, ‘i…ii….ya pak” dalam hati gw bilang “terima kasih atas dukungan moralnya…hiks” Pukul 7 lewat, gw pun kembali harus menjalani “tahap ketiga”, dimulai dengan membaca ayat kursi, menurun, gelap, bumpy, SENDIRIAN (sbg manusia), hujan… dalam perjalanan itu gw coba nyalain radio, tape, dan mencoba melupakan bahwa gw pernah nonton jelangkung khususnya adegan perjalanan mobil malam harinya. Gw terus melaju, dan yakin kalo pak Rian bisa lihat dari atas, pasti dia ketawa ngeliat gw bawa mobil serasa di playstation…di tengah perjalanan gw mulai nyoba menghubungi temen-temen gw buat ngobrol dan berharap beralih pikiran, tapi sinyal pun kayaknya ngeledek gw. Tapi ada satu orang yang berhasil gw hubungin, walaupun itu bukan yang pertama kali gw coba, dan gw pun gak lama ngobrolnya, karena keputus-putus, tapi cukup ngebuat perjalanan gw teralihkan. Thanks to whomever it is.

Akhirnya jam 8 lewat gw sampai di bawah, Alhamdulillah, gw pun ke warung tempat pak Asep nongkrong. Kata pertama yang gw bilang ke pak Asep sambil senyum lega “pak Asep, lo gak cs lo pak”, ceritalah gw, dan pak Asep pun ternyata juga khawatir, dan yang punya warung sampe udah nyiapin motor, katanya kalo sampai jam 9 gw belum balik, mau disusul berdua sama pak Asep keatas, takut ada apa-apa, tapi untungnya itu gak perlu. Terima kasih buat bapak yang punya warung… Dan akhirnya gw pun pulang membawa cerita ini buat lo semua…


Tagged: , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Mangkurajo at 1alinea.

meta

%d bloggers like this: