The Journey of Friendships

September 12, 2005 § 3 Comments

The Journey of Friendships

Planning and its Signs

Tiga minggu menjelang liburan panjang, empat anak SMA berkumpul didalam mobil Suzuki Sidekick warna biru yang sedang melaju dengan kecepatan sedang kearah Situ Lembang (salah satu tempat tongkrongan anak abg kala itu).

Kiki, seorang anak yang paling enak dipandang diantara ketiga temannya melemparkan pertanyaan sambil nyetir, “eh liburan kemana nih, kita blom pernah nih jalan-jalan jauh?”.

Harpan, anak kembar (sodara kembarnya namanya Harpin – sangat pendiem – kebalikan dari Harpan secara sifat – dan merupakan tokoh kurang penting dalam cerita ini) yang dikenal dengan julukan si bocah cilik (karena memiliki postur tubuh pendekar – pendek and kekar) dengan posisi duduk dibelakang memiliki ide, “kita ke Bandung yuk”.

Endri, si dagu alias bandot (dipanggil dagu karena memiliki hormon berlebih pada dagunya) yang duduk disamping harpan merespon “wah, boleh juga tuh, gw belum pernah ke Bandung”. Maklum, si Endri baru pindah ke Jakarta pas masuk kelas 3 SMA (pindahan dari Batu Raja – daerah sekitar Jambi gitu deh), pertama kalo masuk kelas beruntung banget dia duduk di sebelah kiki, yang banyak mengarahkan dia ke jalan yang benar selama masa SMA, karena waktu itu lagi jamannya narkoba, jadi bahaya banget buat anak yang baru nyemplung di Jakarta.

Heri, anak kepala sekolah yang dijuluki si Jawa alias Ngegong (gak tau kenapa bisa dipanggil Ngegong), dengan posisi duduk didepan memberikan pendapat “ngapain ke Bandung, tanggung lagi, mendingan ke Jogja”.

Harpan yang memiliki ide ke Bandung, mencoba mempertahankan idenya “lah, ke Jogja ngapain Gong, mendingan ke Bandung, adem, ceweknye cakep-cakep lagi, Jogja kan panas?”. Setelah mendengar pendapat Harpan, Endri mendukung “iye, bener gong, ngapain ke Jogja, panas lagi, emang di Bandung ceweknye cakep-cakep ye pan?”. Walaupun sebenernya Endri juga blom pernah ke Jogja. Kiki akhirnya juga bertanya “iye Gong, kita ke Jogja ngapain?”.

“yah, lo pada gak tau ye, di sono tuh kita bisa jalan-jalan di malioboro, tempat belanja gitu deh, trus ada pantai namanya parang tritis, dan disono tuh makan murah trus penginepan juga murah, kata sodara gw semalem cuman 30 ribuan, malah ada yang 20 ribu, tambah makan paling sehari abis 40 ribu, makan sekali 3 ribuan, itu udah kenyang banget”.

“wah yang bener lo Gong”, Sahut Kiki, “masa murah banget, nginepnye di tempat apaan tuh, jangan-jangan sarang gonggo lagi”, “iye masa makan murah gitu?” si Endri menambahkan. Sebelum Ngegong menjawab, Harpan segera berkata “wih…liat tuh cewek, ki..ki..parkir situ aja ki”.

“ah udah muter aja dulu”, jawab Kiki. Rupanya mereka udah sampe di lembang, diskusi perjalanan liburan terhenti karena keempat anak tengik tersebut terfokus untuk mencari posisi parkir terbaik, yaitu deket gerombolan cewek-cewek.

Setelah putaran kelima kali akhirnya ditemukan posisi parkir terbaik, walaupun nanti pada akhirnya gak ada yang berani kenalan, keempat  tersebut keluar dengan gayanya masing-masing dengan harapan besar para cewek yang bergerombol setidaknya sedetik melirik kearah mereka, Ngegong dengan gaya buaya daratnya, Harpan dengan gaya cecurut, dan Endri dengan gaya daerahnya serta kiki dengan gaya kalemnya J. Mereka langsung memesan teh botol, berhubung gak ada satu pun diantara 4  tersebut yang merokok, mereka akhirnya juga memesan makanan, dan siomay pun jadi pilihan bersama. Sambil makan, kiki membuka kembali diskusi dengan pertanyaan “eh, lo pada serius gak nih mau liburan? Jangan cuma ngomong doang”.

Endri dengan cepat menjawab “yah, gw mah serius, ayo aja, kalo lo gimana gong?” Ngegong walaupun dengan mata yang mengarah kearah cewek-cewek yang sedang ngumpul menjawab “ya, gw sih ayo-ayo aja”. Lalu Kiki bertanya pada Harpan yang seperti Ngegong tengah memperhatikan cewek-cewek “hey oncom, lo serius gak nih soal liburan?”. Harpan yang tetap terfokus dengan pandangannya menjawab “serius lah”.

Endri yang sangat perhatian dengan yang namanya duit, menanyakan “trus, soal biayanya gimana?”. Ngegong yang masih sempat mendengar si Endri menjawab “ya biaya sih masing-masing lah, paling sehari untuk biaya hidup disana 50 ribu, itu pun udah enak banget”. Harpan yang telah selesai dengan pandangannya, berkomentar “loh, emangnya kita jadi ke Jogja”. Kiki menjawab “ya, emang blom pasti, cuma buat gambaran aja, supaya ada persiapan”.

Endri pun memberi komentar “nah kalo sehari 50 ribu, itu blom termasuk ongkos kesana kan”.

Kiki yang cuma mesen porsi setengah udah selesai makan dan mengambil teh botol menjawab “iya lah, trus juga, 50 ribu sehari itu gambaran kasarnya, soalnya kan penginepan ntar dibagi empat, berarti kalo dianggep penginepan itu sehari 30 ribu berarti kalo seminggu itu kan 210 ribu, nah itu dibagi 4, berarti satu orang sekitar 50 ribuan. Buat amannya, berarti satu orang naro duit 60 ribu untuk penginepan selama seminggu. Trus kalo buat makan, itunglah sehari 15 ribu, berarti seminggu…?”. Gak ada yang bisa jawab, karena kemampuan matematika keempat  tersebut sangat amat memprihatinkan “ya udah itung aja sehari 10 ribu, berarti seminggu 70 ribu, berarti total duit yang mesti dibawa tiap orang diluar transport itu 130 ribu, bener kan?.”

“iya bener”, sahut yang lain.

“ya udah, kalo gitu sekarang tinggal transport?”

Harpan lupa dengan idenya yang ke Bandung memberikan komentar “kalo kereta sih kayaknya diatas cepek deh, kalo naik bis di bawah cepek”

Ngegong dengan sok tau menambahkan “bener pan.”

Semuanya udah selesai makan dan teh botol pun tinggal tersisa sedikit, Kiki akhirnya menyimpulkan “ya udah, berarti kita setuju ya, Liburan ke Jogja, duit yang mesti di bawa 130 ribu diluar transport, untuk tanggal berangkat sama transportasinya kita omongin lagi besok, gimana?”

“oke”, “ya udah”, “sip”, sahut yang lain.

Setelah selesai menghabiskan teh botol masing-masing, dan membayar makan dan minumnya, keempat  kembali masuk mobil dengan harapan sekali lagi para cewek setidaknya ½ detik melirik mereka.

Keesokannya mereka bertemu di sekolah, namun gak ada omongan serius mengenai rencana liburan yang udah diomongin kemarin. Sampai dua minggu menjelang liburan, mereka baru ngumpul di rumah Kiki, dengan tujuan membahas tujuan liburan mereka. “oke, jadi gimana udah tau belom berapa tiket kereta ke jogja pan?”.

“wah, gw blom tau, lo gong, kan elo orang jawa”

“gw kemaren nanya, katanya ke Jogja tuh naek kereta cuma 75 ribu”

“ah yang bener lo gong”. Sahut si Endri.

“iye gong, lo yakin, harga kapan tuh, ntar harga setaun yang lalu lagi?”. Tambah Kiki.

“yah, kata sodara gw, dia baru minggu lalu berangkat”.

“trus, beli tiketnya kapan?” tanya si Endri.

“kata sodara gw sih beli aja pas hari H, di loketnya, di Gambir.”

Pembicaraan terhenti karena Ibunya Kiki naik keatas dan mengarah ke mereka.

“wah lagi pada ngapain nih,?”

“ini tante, biasa, lagi ngobrol-ngobrol aja”. Jawab Harpan.

Kiki sudah memberi tahu rencana liburan ke Jogja ke orang tuanya sebelumnya, dan tau pasti bahwa ibunya punya ide sendiri.

“semua pada mau ke Jogja ya?”

“iya tante, kok tau, kiki udah bilang ya tante?” sahut Harpan.

“iya udah, eh, tante punya saran nih, mumpung si Anton (keponakan asisten rumah tangga keluarga kiki), mau pulang kampung, barengin aja. Sekalian ki, main ke tempatnya mba Rami (asisten rumah tangga keluarga kiki), kan kiki belum pernah”. Semua diam sesaat, sampai Harpan menyahut “kampungnya dimana tante?”

“di Wonosobo, kan satu arah tuh sama Jogja”,

“ke Wonosobonya naik apaan tante?”, sambung harpan.

“ya naik bis aja, udah gitu di wonosobo itu enak, tempatnya mba Rami itu kan di gunung, gimana?”

“wah kayaknya seru tuh tante, emang tante udah pernah kesana?”, respon Harpan.

“oh, tante udah, waktu itu rame-rame, tapi si Kiki gak ikut.”

Harpan yang juga terkenal dengan julukan si tambeng bertanya “tante disono ceweknye cakep-cakep gak?”

“waduh, kamu ini paling kecil tapi udah cewek-cewean”.

Keempat remaja itu saling berpandangan dan sambil tertawa kecil.

“gw sih terserah lo semua aja”, sahut Kiki.

“kayaknya seru juga deh gong”, kata si Endri.

Ngegong yang walaupun memiliki tubuh berwarna hitam dan wajah preman, memiliki perasaan yang halus dan kecenderungan takut dengan hal-hal yang berbau terminal, karena mengarah pada situasi pemalakan, premanisme, pencopetan, dll. berkata“ ya saya sih setuju aja, tapi ke wonosobonya naik bis ya tante?”

“naik kereta juga bisa, emang ngegong gak mau naik bis ya? Tapi kalo naik kereta paling turun di stasiun dimana.., terus dari situ naik bis lagi”.

“ya udah, kalo gitu naek kereta aja deh ma, trus nyambung naik bis”. Kiki seakan mengerti dengan kekhawatiran si Ngegong.

Ibunya Kiki akhirnya mengakhiri dengan berkata “kalo gitu, semua setuju ya, ntar tante kasih tau Antonnya ya”.

Setelah Ibunya Kiki turun, keempat anak tersebut mulai kembali membahas, “Jadi kita naek kereta apaan ki” tanya Ngegong.

“lah, mana gw tau, ntar deh gw tanyain, itu gampang lah, paling di Gambir juga, cuma turun di stasiun mana, itu gw gak tau, tapi paling si Anton ntar tau kok”.

“trus, biayanya gimana?”, tanya Endri.

“lah, biaya sih sama aja, cuma nambah transport ke wonosobo doang, kalo soal nginep and makan di wonosobo sih gak usah dipikirin”, Kiki mencoba menjelaskan dan menyimpulkan, “ya udah, jadi semua setuju nih ya, berarti tinggal tanggal keberangkatan aja kan, ntar gw kabarin soal tanggalnya, yang penting dari sekarang duitnye kita siapin, oke gak?”. Semua pun akhirnya setuju.

Hari H tiba, berkumpul di rumah Kiki, jadwal kereta telah di cek seminggu sebelumnya, jam 1 siang ada jadwal keberangkatan. Dan pada jam 11 semua udah berkumpul di rumah Kiki dan bersiap-siap berangkat ke gambir.

“gimana, semua udah siap?” tanya Ibunya Kiki.

“Siap”, jawab semuanya.

Kendaraan meluncur ke Gambir, dan sampai di Gambir Jam 12 kurang. Setiba di Gambir, keadaan sangat amat tak terduga, seminggu yang lalu keadaan tidak seramai hari ini. Antrian tiket terlihat amat panjang, namun karena udah direncanakan, akhirnya diputuskan untuk tetap mengantri, dan karena satu orang hanya boleh membeli 3 tiket akhirnya Anton dan Min (penjaga kos, sekaligus sopir cadangan) ngantri. Setelah jam menunjukkan pukul 1 kurang 15, Anton dan Min, yang hanya tersisa 5 orang dari lobang tiket harus menerima kenyataan bahwa tiket habis, keberangkatan berikutnya adalah besok. Keadaan mengecewakan mulai terasa, namun setelah dirundingkan, dan menanyakan bagian informasi, ternyata ada keberangkatan hari ini, tapi menggunakan kereta ekonomi pada jam 2 dari stasiun Senen.

Akhirnya mereka meluncur ke stasiun senen, tiba di stasiun Senen, sekitar pukul 2 kurang 10, dan setelah menurunkan semua barang bawaan dan menuju loket, keadaan yang terlihat lebih mengenaskan, karena ternyata tidak ada jadwal kereta ke Jawa hari ini. Dengan perasaan kecewa, keempatnya harus dapat menerima kenyataan bahwa liburan mereka bakal batal. Tapi, Ibunya Kiki memberikan saran “Ya udah Ki, naik bis aja, dari kemayoran, masih bisa kekejar hari ini, jam 4 biasanya bis berangkat”. Saran tersebut mengharuskan ketiga  tersebut meyakinkan Ngegong yang ragu dalam mengambil keputusan, tapi dengan slogan The Journey Must Go On, akhirnya Ngegong setuju. Dengan peluru terakhir, mereka mencoba menjalankan rencana mereka, berharap bahwa di kemayoran masih bisa mendapat tiket ke Jawa.

Setibanya di terminal kemayoran pukul 3 lewat 15, Heri mencoba tegar dibalik perasaan halusnya, “eh kok, disini sepi ya?”

“iya kok bisa ya” sahut Kiki.

Memang waktu itu terminal bis tidak rame, kemudian Anton dan Min membeli tiket tanpa harus mengantri, dengan tujuan langsung ke wonosobo. Sementara mereka menunggu di dekat loket tiket.

“tuh kan, enakan naik bis, langsung ke wonosobo” kata Ibunya Kiki.

“iye tante enakan kayak gini, sepi lagi” respon Endri tanpa memikirkan perasaan Ngegong. Tiket sudah terbeli, mereka pun pamitan dan langsung masuk ke dalam bis.

On The Way to Wonosobo and its Signs

Hari menjelang malam ketika bis melaju dengan kecepatan sedang, didalam bis banyak tersisa bangku kosong, jumlah penumpang masih dapat dihitung oleh jari. Kiki dan Harpan duduk satu deret, dan dibelakangnya adalah Ngegong dan Endri, sedangkan Anton duduk dibelakangnya lagi. Mereka duduk di deret belakang, dan tidak ada penumpang lain di sekitarnya, kecuali dua bangku didepan mereka, yang mulai terisi oleh beberapa orang. Perjalanan terasa normal hingga malam tiba, terasa perjalanan sudah memasuki daerah pantura, gak jelas udah dimana, yang pasti keempat pemuda itu terbangun dari tidur

“jam berapa nih pan?” tanya kiki

“gak tau”, Jawab Harpan yang sudah bangun sebelum Kiki. Tidak lam setelah itu terdengar suara lelaki Jawa mencoba berkenalan dengan perempuan Jawa dalam Bahasa Jawa, suasana terkesan lucu karena bahasa yang digunakan. Tetapi, situasi semakin konyol ketika sang perempuan, mulai berbicara setengah Jawa dan setengah Indonesia “ojo pegang-pegang toh mas”, walaupun didalam bis keadaan gelap, empat  tersebut mengerti benar arti ucapan itu. Heri dengan rasa penasaran yang kuat terlihat sedikit mengangkat kepalanya, dan diikuti oleh sisa teman-temannya. Pemandangan yang terlihat walaupun gelap, tidak separah yang dibayangkan, hanya cowok godain cewek versi Jawa pulang kampung si cowok duduk dibelakang si cewek dan berdiri diatas bangku untuk melongok kedepan, karena postur tubuh cowok tersebut yang pendek. Setelah kembali ke keadaan duduk normal dan saling tertawa kecil, Harpan mengeluarkan komentar “Ki, gw kebelet banget nih”

“kebelet ngapain pan?” sahut Kiki.

“pengen kencing”

“yah ampun, ada-ada aja lo, mau kencing dimana coba, di bis kan gak ada toilet, masa supir bis mau lo suruh berenti”

“aduh parah banget nih gw”

Ngegong dan Endri yang mendengar suara obrolan bertanya sambil melongok ke depan “ada apaan sih?”, “iye ada apaan?”

“nih, si curut kebelet kencing” bisik Kiki.

“nah lo, lagian kebanyakan minum sih lo pan” Endri menambahkan.

Berbeda dengan Endri dan Kiki, Ngegong rupanya menanggung beban yang sama dengan Harpan “sama pan, gw juga kebelet dari tadi, ntar ada berentinye gak sih nih bis ki?”

“biasanya sih ada, istirahat gitu, cuman gw gak tau dimana, lagian nih kayaknya udah malem banget lagi, gak tau berenti apa gak, udeh tahan aja” lanjut kiki.

Harpan yang udah siap nembak merespon “gile aja lo nahan, gak ah gw udah gak kuat lagi” sambil mengobrak abrik tasnya dan ternyata mengeluarkan aqua botol yang sedang, dan meminum air yang tersisa sedikit didalamnya.

“lo mo ngapain pan?’ tanya kiki

“gw mo kencing disini aja”, sahut Harpan.

Kiki dan Endri yang kaget merespon sambil berbisik “lo gila pan!”, “jangan disini kampret, dibelakang sono!”

Harpan pun bergerak kebelakang dan melakukan ritualnya, sedangkan Heri sibuk mencari botol aqua untuk melakukan ritual yang sama. Terdengar Harpan megeluarkan suara kenikmatan yang telah ditunda entah berapa lama “AAGHH….”, dan Ngegong pun bergegas kebelakang dan mengambil tempat di seberang Harpan, tapi kali ini tanpa suara. Setelah selesai dengan ritualnya, masing-masing dari mereka membuka jendela dan membuang botol berisi cairan ajaib dari keduanya. Namun, belum sempat Ngegong dan Harpan beranjak dari tempat ritualnya, terdengar suara keras “DUSSS……!!”, dan bis pun perlahan-lahan bergerak lambat dan menepi. “eh apaan tuh?!” tanya Ngegong dengan kagetnya. Tidak ada yang menjawab karena memang bis akhirnya menepi, dan diumumkan bahwa rupanya salah satu ban bis tersebut meledus, sehingga harus ganti ban untuk dapat melanjutkan perjalanan. Situasi didalam bis cukup terkendali karena tidak terjadi sesuatu yang mengagetkan selain suara letusan ban tadi. Penumpang diperbolehkan keluar atau tetap didalam.

“sial..! kalo tau gini mending tadi gw tahan”, sahut ngegong seraya merasa bersalah telah melakukan tindakan setengah asusila terhadap botol aqua.

“mmh geblek, bener-bener nih gong” tambah harpan yang juga menyesal.

Kiki dan Endri hanya tertawa melihat keadaan yang terjadi, “eh turun yuk, ngapain disini” saran Kiki yang kemudian disetujui yang lainnya termasuk Anton. Mereka keluar dengan beberapa penumpang tetap didalam bis, diluar, masing-masing  tersebut melakukan ritual masing-masing di pinggir jalan, khusus Ngegong dan Harpan, keduanya hanya melanjutkan serta memastikan bahwa semua udah keluar. Setelah selesai melakukan ritual dan berada diluar selama 5 menitan, disadari bahwa diluar dingin banget, sedangkan proses penggantian ban masih berlangsung, akhirnya mereka memutuskan untuk kembali masuk kedalam bis. Penggantian ban selesai dalam waktu setengah jam, perjalanan pun dilanjutkan, entah jam berapa pada saat itu, namun bisa dipastikan sisa perjalanan diisi dengan kembali tidur.

Perjalanan ke Wonosobo berakhir di suatu terminal di Jawa, Jam menunjukkan sekitar pukul 3 pagi. Seluruh penumpang pun keluar. “Trus, kita kemana nih ton?” tanya Kiki.

“kita naik bis lagi ki, itu dia bisnya”, anton menunjuk bis seukuran metro mini cuman lebih kecil, seukuran tipe L300 gitu deh, kita akhirnya masuk ke dalam, posisi duduk berderet paling belakang, mulai dari Endri, Harpan, Kiki, Ngegong, Anton. Endri yang duduk di samping jendela, membuka jendela, namun gak lama setelah dia buka jendela, seorang pemuda Jawa mendekati dari luar dan berkata “slyer..!”, Endri yang merasa tidak memakai slayer bingung, tetapi, pria itu kembali mengatakan “slyer..!”, Harpan yang duduk disebelah Endri menjawab “apaan sih…slyer?, kagak ada slyer”, pria itu tetap kekeh dengan perkataannya “slyer”, namun Harpan dan Endri yang kebingungan menengok ke sebelah mereka dan bertanya ke Anton “slyer apaan sih ton” tanya Harpan, namun si Anton juga gak ngerti, setelah sama-sama gak ngerti dengan bahasa masing-masing, akhirnya pria itu pergi. Beberapa saat kemudian, kendaraan mulai bergerak dan Anton pun mulai bercerita bahwa orang tadi adalah preman dan yang dimaksud dengan slyer adalah topi yang dikenakan Endri, jadi orang tadi bermaksud memalak Endri yang notabene bermata sipit, namun karena miskomunikasi, dan mungkin juga karena mengetahui ternyata kita bergerombol, akhirnya orang tresebut pergi. Ngegong yang duduk ditengah merasa beruntung tidak mengalami kejadian tadi. Belum 10 menit perjalanan berlangsung, tiba-tiba terdengar alunan musik khas Jawa dengan volume kenceng dan tambahan bass yang super, sehingga sepanjang perjalanan itu hanya terdengar alunan musik dengan suara “DENG…DENG…BUK..BUK..DENG..!” ditambah suara penyanyi yang udah pasti berbahasa yang gak dimengerti ama setidaknya tiga orang manusia didalam kendaraan tersebut. Tetapi bersyukur bahwa suara yang cukup membuat stres kuping tersebut hanya didengar skitar 30 puluh menit, karena ternyata mereka sudah sampai di tempat yang mereka kira tujuan mereka, setelah turun dari bis,

“trus kita kemana nih ton?” tanya Ngegong.

“naik”, Anton dengan enteng menjawab dan menunjuk kearah tanjakan dengan jalan  berbatuan pada waktu menunjukkan sekitar pukul 4 pagi. Udara dingin yang mulai menusuk-nusuk daging memaksa Kiki bertanya “ini, seberapa jauh naeknya ton?”

“mmh, ya ndak jauh” sekali lagi Anton menjawab dengan enteng.

“lo yang bener ton, gak jauh-gak jauh ntar sejam lagi naeknya, tau sendiri deketnye orang Jawa” respon Ngegong, walaupun dia sendiri orang Jawa, disambut tawa yang lain.

“kayak dari rumah murdai kemana ton jaraknya?” tanya kiki,

“mmh, kayak dari rumah murdai ke rumah johar” jawab anton – sebagai gambaran, jarak tersebut susah dihitung karena jalannya bercabang, dan gak tau dia ambil lewat mana, tapi angka kasarnya sekitar 4 kilo!!!

“ah gila aja lo ton, segitu mah jauh amat !, lo yakin ton?” respon Ngegong, yang amat lelah dengan perjalanan ini.

“mmh, ndak deh lebih deket kok, kayak dari murdai ke SMU 27”, jawab anton dengan sedikit tersenyum, entah dia jawab karena ngeliat ngegong yang amat kecewa dengan jawaban pertama atau karena emang dia bener-bener gak tau berapa jaraknya, untuk informasi angka kasar murdai ke SMU 27 itu  kurang dari 2 kilo.

“waduh tetep aje itu mah parah, masalahnya ini nanjak lagi” sahut Endri.

Harpan yang memang memiliki bodi paling normal dalam arti berat badan, dan memang karena kebiasaan dia lari-lari, bolak-balik keatas kebawah, dengan alasan bahwa dia pengurus organisasi di SMU, walaupun begitu temen-temen deketnya tau kalo itu cuman akal-akalan si bocah cilik ini buat ngegebet cewek-cewek kelas satu dan kelas dua. Merupakan hal yang lumrah kalo setelah jam istirahat, Harpan melakukan jurus kipas-kipas dengan buku dengan baju dilepas kancingnya satu dan keringet dimana-mana. Berkat latihan sehari-hari tersebut, Harpan dengan tenang menjawab “ya udah lagi, emangnya elo pada mau nunggu disini, gile aje lo, sepi begini, mending kita jalanin aja dulu, siapa tau emang bener deket, daripada nunggu disini juga gak jelas kita mau ngapain”

“kalo deket, nah kalo kagak, udeh gelap gitu lagi” sahut Ngegong yang belum yakin dengan tanjakan yang bakal dijalaninya.

“ya udah gong, bener juga kata si Harpan, nunggu disini ampe pagi juga gak jelas lagi” Kiki mencoba menenangkan.

“iye gong coba aja”, tambah Endri yang mulai yakin tehadap tanjakan didepannya.

“ya udah deh ayo, kita coba” Heri dengan keyakinannya mulai berjalan “ton lo duluan dong”, kemudian diikuti oleh keempat lainnya. Namun belum ada 20 meter menanjak, Harpan dengan konyolnya memecah kesunyian “SETANNNN….!!!”, diikuti dengan keempat pemuda lainnya termasuk si Anton sendiri, berlari kembali ke bawah.

“dasar anak setan lo pan!” Heri terengah-engah dan sambil tertawa, yang lain pun terkecuali Anton, memberi omelan masing-masing, juga sambil tertawa.

Harpan tidak dapat menahan tawa yang sangat bahagia karena berhasil atas kerjaannya tadi, “…sorry fren”.

Setelah suasana kembali hening, dan semua sudah mengatur nafas.

“ya udah, naek lagi yuk, biar cepet nyampe nih”, saran Kiki,

“ayo lah, pan lo jangan ngagetin lagi lo kampret”, sahut Ngegong,

“iye pan, awas lo” tambah Endri,

“iye bandot, tenang aje” sahut Harpan sambil senyum.

kali ini semua sepakat untuk kembali melanjutkan perjalanan, menanjaki bukit dengan jalanan berbatu, kiri kanan gak terlihat jelas, cuman bisa kelihatan pohon-pohon aja, semua ditekankan oleh Anton untuk tetap berpikiran positif, kata-kata tersebut justru membuat keempat anak Jakarta tersebut semakin berpikiran negatif, jarang ada kata terucap selama perjalanan, mungkin karena memang semakin banyak ngomong justru semakin memakan tenaga, dan tanpa disadari hari mulai terang, diperkirakan waktu pukul 6 kurang, “ton, kapan nyampenya nih?” keluh Ngegong yang mulai kekurangan kesadaran diri. “sebentar lagi juga nyampe”, sahut Anton.

“perasaan 10 menit yang lalu lo bilang gitu deh”, tambah Endri.

“itu berarti kita sepuluh menit lagi mesti nanya lagi”, Harpan menjelaskan.

Keadaan makin mengenaskan karena setelah sepuluh menit, kita juga belum mencapai tujuan, walaupun suadh terlihat ada bangunan rumah, namun gak ada yang mau nanya ke Anton kapan sampainya.

Akhirnya setelah kaki terasa mulai kehilangan keseimbangan, Anton menyampaikan berita paling bagus pada hari itu, “itu dia”, seraya menunjuk rumah didepan sekitar 30 meter. Anak-anak tersebut hanya mampu mengucap syukur karena sudah sampai di tempat yang dituju, selamat, tanpa ada bekas cakaran macan, gigiitan ular, maupun ciuman jin.

During in Wonosobo and its Signs

To be continued…

KOMENTAR:

The Journey of Friendships: merupakan cerita yang diangkat dari kisah NYATA, menggunakan tokoh-tokoh dengan karakter yang memang ada dalam dunia NYATA, nama-nama ASLI, daerah-daerah NYATA serta kejadian-kejadian yang benar-benar pernah terjadi.

Kisah ini bukan menceritakan tentang arti persahabatan, inti persahabatan, awal mula persahabatan ataupun akhir persahabatan dan lainnya mengenai persahabatan. Tetapi, kisah ini menceritakan bagaimana seseorang menjalani persahabatan, dan kisah ini hanya merupakan penggalan dari kisah-kisah persahabatan yang masih berlanjut sampai sekarang.

Setiap bab dalam cerita ini memiliki kisah unik masing-masing, untuk saat ini baru diselesaikan ceritanya sampai perjalanan menuju Wonosobo, bakal masih ada lagi lanjutannya.

Walaupun cerita ini diinspirasi dari kisah nyata, tapi gak akan ditulis kalo gak dicetus idenya oleh temen kantor sekaligus sahabat baru gw, Crey, special thx ye.

Thx.

CONTENTS:

1.       PLANNING AND ITS SIGNS

2.      JOURNEY TO WONOSOBO AND ITS SIGNS

3.      DURING IN WONOSOBO AND ITS SIGNS

4.      JOURNEY TO JOGJA (FROM WONOSOBO) AND ITS SIGNS

5.      DURING IN JOGJA AND ITS SIGNS

6.      END OF JOURNEY

7.      CONCLUSION

Tagged: ,

§ 3 Responses to The Journey of Friendships

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading The Journey of Friendships at 1alinea.

meta

%d bloggers like this: